Hubungan Intim Suami Isteri

Hubungan intim suami isteri adalah merujuk kepada hubungan seksual yang dilakukan oleh suami dan isteri. Hubungan intim suami isteri merupakan kerja mulia dan baik. Hubungan intim atau seksual antara suami dan isteri dihalalkan dengan akad nikah sesuatu perkahwinan itu. Hubungan intim suami isteri merupakan kenikmatan dari nikmat dunia yang dihalalkan Allah kepada manusia. Melakukan hubungan intim suami isteri mampu memberikan pelbagai kelebihan dan kebaikan kepada badan dan emosi seseorang. Hubungan intim yang sah antara suami dan isteri memberi kesan kesihatan yang baik, mampu mengeratkan kasih sayang dan juga memanjangkan keturunan seseorang itu.

hubungan intim suami isteri

Awas Buat Bapa !!

Perihal hubungan intim suami isteri dijelaskan seperti berikut dalam Islam

  1. Hubungan seks hanya dilakukan oleh sepasang suami-isteri yang telah menikah secara sah.
  2. Hubungan seks tidak dilakukan ketika seorang isteri sedang keluar darah haid atau nifas
  3. Hubungan seks hanya dibenarkan melalui faraj dan tidak melalui dubur.
  4. Hubungan seks hanya dilakukan dengan lawan jenis. Homoseksual mahupun Lesbian diharamkan dalam Islam.

Islam mengikhtirafkan hubungan intim suami isteri ini. Seks diajarkan di dalam Islam. Islam adalah agama yang juga mengajarkan tentang seks, pernikahan, dan keluarga. Islam mengajarkan tuntunan yang benar semua tingkah laku manusia. Insan perlukan seks kerana ia adalah keperluan atau fitrah manusia. Justeru, dalam Islam konsep hidup ala rahib tidak pernah ada kerana agama Islam melayani fitrah manusia. Namun, keperluan seks perlu diimbangi dengan nilai akhlak agar menyalurkannya kepada suatu yang murni, selamat dan mendamaikan.

Petikan dari wikipedia

Antara petikan ayat Quran menjadikan dalil mengenai seks dan hubungan intim suami isteri ini adalah seperti berikut

” Dan mereka bertanya kepadamu (wahai Muhammad), mengenai (hukum) haid. Katakanlah: Darah haid itu satu benda yang (menjijikkan dan) mendatangkan mudarat. Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari perempuan (jangan bersetubuh dengan isteri kamu) dalam masa datang darah haid itu dan janganlah kamu hampiri mereka (untuk bersetubuh) sebelum mereka suci. Kemudian apabila mereka sudah bersuci maka datangilah mereka menurut jalan yang diperintahkan oleh Allah kepada kamu. Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat dan mengasihi orang-orang yang sentiasa mensucikan diri. ” – (Surah An-Nisaa’: 222)”

” Isteri-isteri kamu adalah sebagai kebun tanaman kamu, oleh itu datangilah kebun tanaman kamu menurut cara yang kamu sukai dan sediakanlah (amal-amal yang baik) untuk diri kamu dan bertakwalah kepada Allah serta ketahuilah sesungguhnya kamu akan menemuiNya (pada hari akhirat kelak). Dan berilah khabar gembira (wahai Muhammad) kepada orang-orang yang beriman. ” – (Surah An-Nisaa’: 223)”

” Dan mereka yang menjaga kehormatannya. Kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela. Kemudian, sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas. ” – (Surah Al-Mu’minun: 5-7)

Kepada yang bujang, ayuh kita berkahwin demi mendapatkan hubungan intim suami isteri yang sah dan diberkati !

Jika kamu miskin atau fikir, jadilah kaya dengan berkahwin – baca sini